Chord Kunci Gitar Penganten Anyar By Darso

Chord Gitar Darso Penganten Anyar

intro : Am – F – E – F – Am

(*)

  Am                 F              E
Panganten Anyar diuk ngarendeng

               F                        Am
menang nga dandan direnceng renceng

        F                    E
da geus biasa da ilaharna
       F                 Am
pada ngagonjak ku sarerea

Reff :

Am           Dm
Dina Poe Harita
    G               Cm
Tumaneh na keur bahagai
    F                   E
Teu patoel dedeuh pisan
    E             Am
Dunia asaa nu duaan

  Am            Dm
Dina Poe Harita
     G                Cm
Tumaneh na keur bahagai
         F            E
Teu patoel dedeuh pisan
     E            Am

Dunia asaa nu duaan

Lirik Lagu Penganten Anyar Darso

Panganten anyar diuk ngarendengMeunang dangdan direnceng-rencengEngeus biasa da ilaharnaPada ngagonjak Kusarerea
Dina poe haritaManehna keur bahagiaTepak toel geugeut pisanDunia asa nu duaan
Dina poe haritaManehna keur bahagiaTepak toel geugeut pisanDunia asa nu duaan
Panganten anyar diuk ngarendengMeunang dangdan direnceng-rencengEngeus biasa da ilaharnaPada ngagonjak Kusarerea
Dina poe haritaManehna keur bahagiaTepak toel geugeut pisanDunia asa nu duaan
Dina poe haritaManehna keur bahagiaTepak toel geugeut pisanDunia asa nu duaan

Profil Darso

Hendarso atau lebih dikenal dengan Kang Darso (12 Agustus 1945 – 12 September 2011) adalah penyanyi yang sudah menghasilkan ratusan karya lagu bernuansa pop Sunda Indonesia. ia mempunyai seorang istri pertama bernama Epong (almarhum), setelah istrinya meninggal kemudian menikah dengan Lina Marlina.

Darso memulai karier pada tahun 1962 sebagai pemain bas pada grup musik Nada Karya dan Nada Kencana. Sempat bergabung dengan band milik Pusat Persenjataan Kavaleri Bandung. Ia berhenti terkena imbas peristiwa G 30 S/PKI. Pada tahun 1968 ia memulai lagi kariernya lagi bersama sang kakak Uko Hendarso menggarap musik dengan instrumen utama yaitu “calung” salah satu lagu yang diminati waktu itu “kiamat’.

Atas arahan S. Hidayat, Darso diajak untuk tampil pada RRI bersama grup Baskara Saba Desa. Di bawah Asmara Record memulai rekaman di atas pita kaset. beberapa lagu yang terkenal yaitu “kembang tanjung”, “cangkurileung”, dan “panineungan”.

Pada tahun 90-an nama Darso semakin populer setelah TVRI sering menampilkannya. Darso juga mulai menggunakan jenis instrumen lain seperti terompet dan organ jenis musik yang dirambah selain pop sunda juga dangdut. Lagu-lagu yang terkenal pada masa itu hingga kini yaitu “randa geulis”, “maribaya”, “dina amparan sajadah”, “kabogoh jauh”.

Pada tahun 2005 ia mendapat penghargaan dari Gubernur Jabar Danny Setiawan berupa Anugerah Musik Jabar 2005 dan pada tahun 2009 ia mendapat juga penghargaan dari Wali Kota Bandung Dada Rosada berupa Anugerah Budaya Kota Bandung 2009.